• News

  • Peristiwa

Ngotot Merdeka, Timor Leste Malah Alami Kelaparan, MLT: Negaranya Raul Lemos, Gais

Ilustrasi kondisi masyarakat di Timor Leste
Foto: Papua News
Ilustrasi kondisi masyarakat di Timor Leste

JAKARTA, NETRALNEWS.COM - Timor Leste Tercatat Kelaparan Terburuk Kedua di Dunia. Kabar tersebut bukan isapan jempol dari negara tetangga Indonesia yang kerap dinilai sebagai negara termiskin di dunia.

Sontak berita tersebut mendapat sorotan warganet di sosial media. Sabtu (17/10/20), akun FB @Mak Lambe Turah ikyt membagikan tautan dan mencuit:

negaranya raul lemos gais.
ini berdasarkan data yg keluar 14 oktober 2020
memulai negara dari awal itu emang susah yah
Semoga saja ada solusi dari pemerintahnya

Sebelumnya dilansir Tribunnews.com, setelah memutuskan untuk menentukan nasibnya sendiri dan melepaskan diri dari NKRI, ekonomi Timor Leste disorot karena tidak mengalami perkembangan. Bahkan kini Timor Leste disebut sebagai negara dengan tingkat kelaparan tinggi di dunia.

Edisi terbaru Global Hunger Index (Indeks Kelaparan Global) mengatakan Timor Leste mencatat tingkat kelaparan yang 'mengkhawatirkan'. Situasi tersebut telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam laporan tersebut, Timor Leste merupakan peringkat terburuk kedua di antara 107 negara, setelah Chad. Chad sendiri merupakan sebuah negara yang terletak di Gurun Sahara, Afrika.

Sebagai akibat dari kondisi wilayahnya yang didominasi oleh padang gurun dan lokasinya yang jauh dari laut, Chad pun memperoleh julukan 'jantung mati Afrika'.

Melansir Macau Business, Rabu (14/10/2020), Timor Leste memperoleh Global Hunger Index 37,6 (maksimum 100, peringkat terburuk)

Laporan tersebut menganggap situasi di negara itu 'mengkhawatirkan'. Hal tersebut menjadikan Timor Leste yang terburuk kedua dalam indeks tahun ini di antara negara-negara yang dianalisis.

Dengan menyoroti bahwa situasi di Timor Leste semakin memburuk, penulis laporan menjelaskan bahwa hal ini disebabkan oleh beberapa faktor yang menyebabkan kerawanan pangan kronis di Timor Leste.

Di antara faktor-faktor tersebut menyoroti produktivitas pertanian yang rendah, konsumsi makanan yang tidak memadai baik dalam jumlah maupun kualitas,dan ketergantungan banyak warga negara pada strategi nilai subsistensi rendah yang unik.

“Infrastruktur sanitasi dasar, air bersih, jalan, irigasi, sekolah, dan kesehatan buruk, begitu pula tingkat keuangan dan sumber daya manusia negara,” kata penulis.

“Risiko iklim juga berdampak negatif (Global Hunger Index 2019),” kata penulis.

Yang menjadi perhatian khusus adalah malnutrisi pada anak, dengan lebih dari separuh anak menderita dwarfisme (manusia kerdil) dan hampir 15% anak-anak menderita kelemahan,” kata laporan itu.

Catatan Indeks Tahunan

Indeks tahunan, yang dibuat oleh Weit Hunger Hilfe dan Concern Worldwide, dan termasuk partisipasi para ahli dari Chatham House.

Juga dari Pusat Manajemen Kebijakan Pembangunan Eropa, berupaya mengukur dan melacak kelaparan secara komprehensif di tingkat global, regional, dan nasional.

Global Hunger Index didasarkan pada empat indikator dasar:

“kurang gizi (bagian dari populasi dengan asupan kalori yang tidak mencukupi),

"bayi lemah atau 'wasting' (anak di bawah lima tahun yang berat badannya kurang dari tinggi badannya, yang mencerminkan malnutrisi akut),

"bayi dwarfisme atau 'stunting' (anak balita yang kekurangan berat badan untuk usianya, yang mencerminkan kekurangan gizi kronis),

"Dan kematian bayi (angka kematian balita, yang mencerminkan campuran fatal dari gizi yang tidak memadai dan lingkungan yang tidak sehat). ”

Berdasarkan indikator-indikator ini, Global Hunger Index menentukan kelaparan dalam skala 100, dengan nol sebagai skor terbaik (tidak ada kelaparan) dan 100 sebagai skor terburuk.

Peringkat dibagi berdasarkan tingkat keparahan, dari rendah hingga sangat mengkhawatirkan.

Timor Leste mencatat peningkatan antara tahun 2006 dan 2012, dari indeks 41,4 menjadi 34,6. Tetapi situasi Timor Leste memburuk dalam beberapa tahun terakhir, dengan negara itu turun menjadi 37,6.

Posisi itu menjadi peringkat terburuk kedua dan satu-satunya dari tiga negara dengan tingkat kelaparan yang mengkhawatirkan .

Laporan tersebut mencatat bahwa prevalensi malnutrisi di Timor Leste mencapai hampir sepertiga dari populasi (30,9%), dengan angka tertinggi ketiga dari dwarfisme anak (51,2%).

Kematian bayi turun dari 7,7 pada tahun 2006 menjadi 4,6 pada tahun 2018, tetapi hampir 31% penduduk Timor Leste kekurangan gizi - sebuah angka yang mencapai 41,6% pada tahun 2002.

Di antara anak-anak di bawah usia 5 tahun, 14,6% menderita gizi buruk akut, dan angka tersebut meningkat 9,9% dalam lima tahun terakhir. Lebih dari setengah (51,2%) menderita dwarfisme atau malnutrisi kronis, tingkat terburuk kedua dari negara yang dianalisis, setelah Yaman.

Secara regional - meliputi Asia Selatan, Timur dan Tenggara - Timor Leste memiliki peringkat terburuk, tujuh poin di atas Afghanistan, dan lebih dari 10 di atas rata-rata.

Editor : Taat Ujianto